Gunung Rumah dan Pertempuran Uhud di Madinah
OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Gunung Rumah dan Pertempuran Uhud di Madinah

MADINAH: Gunung Rumah dan Pertempuran Uhud di Madinah memiliki banyak monumen Islam dan sejarah yang mewujudkan era di mana Nabi Muhammad (saw) dan sahabatnya tinggal di tanah ini.
Gunung Rumah adalah salah satu situs yang populer di kalangan pengunjung Madinah. Itu terletak di dekat Keutamaan Gunung Uhud, yang namanya terkait dengan Pertempuran Uhud yang bersejarah di tahun ketiga Hijriah.
Sumber sejarah menyebutkan tentara suku Quraisy dan sekutunya pergi ke Madinah untuk membunuh umat Islam dan membalaskan dendam mereka yang tewas dalam Pertempuran Badar, yang terjadi pada tahun kedua Hijriah.
Umat ​​Muslim menghadapi mereka, dengan Nabi menyebarkan pemanah di Gunung Rumah. Dia memerintahkan para pemanah untuk tidak meninggalkan pos mereka kecuali dia menyuruh mereka.
Ketika para penyerang mulai melarikan diri, para pemanah mengira pertempuran telah berakhir dan mereka telah menang. Mereka turun gunung, mengabaikan perintah Nabi.
Komandan penyerang, Khalid bin Al-Walid, yang belum masuk Islam, mengejutkan para pemanah yang turun, membunuh mereka, lalu menyerang Muslim lainnya.
Lebih dari 70 sahabat Nabi terbunuh, termasuk pamannya Hamzah bin Abdul-Muttalib. Mereka dimakamkan di lokasi pertempuran di kaki Gunung Rumat.
Muslim mengunjungi kuburan mereka sampai hari ini, seperti yang dilakukan Nabi, dan naik gunung untuk mengamati medan perang.

Banyak peziarah dan pengunjung Arab Saudi mengunjungi situs Pertempuran Uhud, salah satu pertempuran paling terkenal dan paling sengit dalam sejarah Islam.
Uhud, di Madinah, adalah tempat pertempuran pada tahun 625, di mana pasukan Muslim di bawah Nabi Muhammad (saw) bertempur melawan suku Quraisy dari Mekah.
Pengunjung berdiri di Gn. Uhud, memotret dan membuat video dengan smartphone mereka.
Bahkan para lansia bisa terlihat mendaki ke puncak gunung ini meski terjal, cuaca panas dan berpuasa selama Ramadhan.
“Jika kita mempelajari serangan yang dilakukan oleh Nabi kita (saw), kita menemukan banyak pelajaran dan makna … terutama ketika kita mempelajari detailnya dan mempelajarinya dari semua sudut agama, militer dan sosial,” kata peziarah Mesir Nizar Ahmad.
“Serangan Uhud adalah salah satu yang paling penting dalam sejarah Islam dan menjadikan tempat ini pentingnya bagi Muslim dari seluruh dunia,” kata peziarah Yordania, Anas Al-Qab

Leave a Reply