Ilmuwan Menyelesaikan Drama Keluarga Berusia Satu Abad Menggunakan DNA Dari Kartu Pos 

Ahli genetika forensik Swiss menganalisis DNA yang ditemukan dari perangko yang berasal dari Perang Dunia I dan memecahkan teka-teki paternitas berusia seabad.

Berita TerkiniPada tahun 1885, Xaver, seorang pandai besi muda Austria, meninggalkan rumah untuk menjadi besar. Setelah mencari pekerjaan baru di luar negeri, Xaver, seorang non-Yahudi, jatuh cinta pada Dina, putri Katolik-Yahudi berusia 17 tahun dari bosnya. Dia kemudian dipecat. Tapi itu baru awal dari drama keluarga ini.

Dina kabur dari rumah untuk bersama Xaver dan menemukan penginapan dan pekerjaan di rumah Ron, seorang pemilik pabrik Yahudi berusia 30 tahun. Pada tahun 1887, dia melahirkan seorang putra, bernama Renc, yang diyakini sebagai ayah dari Ron. Renc menerima ritual Yahudi dan dibaptis di gereja Katolik.

Tetapi Dina dan Xaver tetap bersama, dan setelah Xaver mencapai beberapa keberhasilan dalam karirnya, keduanya menikah pada tahun 1889. Xaver mengakui Renc yang saat itu berusia satu setengah tahun sebagai anak tirinya, dan Ron memberikan dukungan kepada keluarga. Xaver dan Dina kemudian memiliki tiga anak lagi, termasuk seorang putra bernama Arles. Selama Perang Dunia II, keturunan Yahudi penuh Renc dirahasiakan, sementara dia dan kerabatnya hidup dalam ketakutan dideportasi ke kamp konsentrasi.

Rahasia ayahnya dipertahankan publik selama bertahun-tahun, tetapi di antara keluarga identitas sebenarnya dari ayah Renc diturunkan dari generasi ke generasi.

Maju cepat ke Mei 2017, ketika Cordula Haas, ahli genetika forensik di Universitas Zurich, Swiss, didekati dengan permintaan yang tidak biasa. Keturunan Renc dan Arles ingin memastikan bahwa Ron memang ayah Renc yang sebenarnya. Keluarga itu menawarkan usap pipi dari keturunan Dina, Renc, dan Arles yang masih hidup untuk analisis DNA, dan—atas permintaan Haas—beberapa kartu pos yang telah dikirim oleh Renc dan Ron yang mungkin menyimpan DNA mereka di sisa-sisa air liur yang digunakan. untuk menempelkan perangko.

Memecahkan kasus kekerabatan adalah tugas umum dalam genetika forensik, tetapi kasus ini sedikit lebih kompleks daripada yang biasa dilakukan Haas. Selama satu setengah tahun, dia dan timnya mencoba mengkonfirmasi cerita itu, tetapi tidak berhasil. Pada Oktober 2018, mereka telah menyerah. Tapi kemudian, pada Maret 2020, keluarga itu kembali, kali ini dengan lebih banyak pusaka. Mereka telah menemukan beberapa kartu pos lama yang telah dikirim oleh Arles dalam perjalanan bisnis pada tahun 1922.

Para ilmuwan membandingkan DNA yang ditemukan di bawah prangko kartu ini dengan DNA yang ditemukan pada kartu pos yang dikirim oleh Renc saat dia berperang di Perang Dunia I dan seterusnya. perjalanan pascaperang. Mereka menemukan garis keturunan kromosom Y yang sama, yang berarti bahwa kedua bersaudara itu memiliki ayah yang sama. Setelah lebih dari satu abad, keluarga itu mengakhiri drama ayah mereka: Xaver, bukan Ron, adalah ayah Renc.

Dengan persetujuan keluarga, Haas dan rekan-rekannya merinci penyelidikan mereka dalam sebuah makalah yang diterbitkan bulan ini di jurnal Forensic Science International . (Semua nama diubah, atas permintaan keluarga.) Dan sementara itu mungkin tampak seperti akhir yang lucu dari misteri keluarga, mengekstraksi DNA berusia berabad-abad dari artefak — penutup amplop yang dijilat, rambut dari sikat tua —pernah dianggap sebagai Hal Besar Berikutnya dalam silsilah genetik. Janjinya terletak pada menawarkan kepada siapa pun kesempatan untuk mendapatkan wawasan berharga tentang leluhur dan orang-orang terkasih yang telah lama meninggal, untuk melihat lebih jauh ke belakang ke dalam silsilah keluarga mereka, dan berpotensi bersatu kembali dengan kerabat yang ada.

“Setiap orang, dalam arsip keluarga, juga memiliki arsip DNA,” kata Maarten Larmuseau, ahli genetika forensik di Universitas Leuven, Belgia. Ini dapat membantu orang menjawab pertanyaan mendalam tentang sejarah keluarga mereka, katanya, “dan itu sangat, sangat keren.”

Meskipun Haas melakukan pekerjaannya untuk tujuan penelitian, perusahaan swasta telah berusaha untuk masuk ke dalam keramaian. MyHeritage, perusahaan pengujian DNA, mengumumkan pada 2018 bahwa mereka akan terjun ke bisnis pengujian artefak komersial. Sebuah perusahaan Australia, Totheletter DNA , didirikan pada tahun 2018 untuk menawarkan pengujian DNA artefak “dari orang yang Anda cintai yang telah meninggal untuk meningkatkan penelitian silsilah Anda” dengan biaya lebih dari $2.000.

Tapi apa yang pernah dibayangkan sebagai ledakan dalam pengujian artefak telah mereda menjadi lebih lambat. Sejumlah faktor telah mencegahnya menjadi sebesar alat tes DNA komersial : mahal, melibatkan merusak atau menghancurkan pusaka keluarga yang berpotensi sentimental, dan hanya ada sedikit jaminan bahwa itu akan berhasil. Misalnya, ketika mengandalkan DNA yang diekstraksi dari air liur, Anda bertaruh bahwa pengirimnya adalah orang yang menjilat tutup amplop atau prangko, yang tidak selalu demikian—praktik lama adalah membasahi prangko pada kertas biasa di kantor Pos. “Lelucon yang ada di lab saya adalah jika kita memeriksa semua prangko ini, Anda akan melihat bahwa semua anak sebenarnya adalah anak-anak tukang pos,” kata Larmuseau.

Sebaliknya, latihan ini mungkin lebih berguna untuk menjawab pertanyaan spesifik yang telah ditentukan sebelumnya, seperti dalam kasus misteri keluarga Renc dan Arles, atau untuk memecahkan kasus-kasus dingin. Dan itu mungkin memiliki tanggal kedaluwarsa: Penemuan prangko berperekat berarti bahwa menggunakan air liur untuk menempelkan prangko adalah praktik yang sekarat.

Karena silsilah genetik semakin banyak digunakan untuk mengungkap misteri keluarga, hal itu juga membuka sekaleng besar cacing. Pertama: Bukankah orang mati berhak mendapatkan privasi? Almarhum, karena keadaan rumit mereka, tidak pernah bisa memberikan persetujuan untuk pengujian. “Gagasan bahwa Anda dapat mengambil DNA seseorang yang hidup di masa sebelum mobil, yang bahkan tidak pernah dapat mengantisipasi gagasan bahwa kehidupan pribadi mereka, atau hubungan pribadi mereka, atau anak mereka yang lahir dari hubungan di luar pernikahan mereka, dapat telah ditemukan dengan cara ini—sangat menakjubkan,” kata Libby Copeland, seorang jurnalis dan penulis buku The Lost Family: How DNA Testing Is Upending Who We Are . “Anda dapat mengungkap semua jenis cerita yang tidak ingin diungkapkan orang.”

Sementara dalam kasus ini, pengujian genetik mampu menyangkal skandal keluarga, “bagian terbesar dari bagaimana ini bermain adalah kebalikannya,” kata Copeland. Untuk bukunya , Copeland mewawancarai orang-orang yang menemukan sesuatu yang mengejutkan tentang keluarga mereka sendiri melalui penggunaan alat tes DNA komersial, dan bagaimana mereka harus menghadapi gravitasi pengetahuan itu, yang mencakup perselingkuhan, inses, dan kejutan tentang etnis mereka. Ya, Anda dapat menemukan sepupu yang tidak pernah Anda ketahui, tetapi Anda juga dapat secara tidak sengaja menggali rahasia romansa rahasia bibi buyut Anda.

Copeland menyadari bahwa, melalui mempopulerkan alat ludah murahan ini, dunia berada di tengah-tengah eksperimen sosial yang besar, dengan dampak yang berpotensi menghancurkan. “Orang-orang yang menemukan asal-usul genetik mereka sendiri ternyata tidak seperti yang mereka kira sering mengalami trauma,” katanya. “Ini sangat menyakitkan, dislokasi, dan pada dasarnya narasi pribadi mereka benar-benar terganggu.”

Larmuseau berbagi keprihatinan Copeland tentang menggali rahasia keluarga. “Bahkan setelah bertahun-tahun, Anda benar-benar dapat memiliki masalah privasi yang sangat besar, dan berdampak pada keturunan hari ini,” katanya. Dia memiliki kebingungan etika sendiri di tangannya beberapa tahun yang lalu, ketika dia memainkan peran dalam memecahkan kematian misterius seorang bangsawan Belgia. Pada tahun 1934, Raja Albert I, Raja Belgia ketiga, meninggal secara misterius setelah diduga jatuh dari batu saat berolahraga. Tanpa saksi kecelakaan, kematiannya melahirkan banyak teori konspirasi: bahwa dia telah dibunuh, bahwa kecelakaan itu direkayasa.

Menggunakan daun bernoda darah yang telah dikumpulkan dari tempat kejadian, Larmuseau dan rekan-rekannya membandingkannya dengan DNA dua kerabat raja yang masih hidup, dan menemukan bahwa darah itu memang milik Albert I, bertentangan dengan rumor yang lebih menyeramkan seputar kematiannya. Penyelidikan Larmuseau berhenti di situ. Tetapi jika dia memilih untuk menggali lebih dalam, secara teori dia dapat mengungkapkan informasi tentang genetika raja yang mungkin membahayakan privasi keluarga kerajaan Belgia saat ini. Misalnya, jika dia telah menemukan mutasi genetik yang terkait dengan penyakit tertentu yang dapat diturunkan, itu akan mengungkapkan bahwa keturunan Albert I dapat membawa mutasi yang sama. “Secara etis, kesan saya adalah saya tidak berhak melakukannya,” katanya.

Tetapi hal serupa telah terjadi di tempat lain: Dua tahun setelah tulang belulang Raja Richard III ditemukan di bawah tempat parkir di Leicester, Inggris, analisis genetik dari jenazahnya mengungkap beberapa keraguan tentang legitimasi anggota keluarga kerajaan lainnya.

Praktik pengujian artefak sebagian besar tidak diatur, semacam Wild West; secara teoritis, Anda dapat membeli sikat rambut bekas selebriti yang telah meninggal di Ebay, membayar seseorang untuk mengekstrak DNA, dan mengeruk beberapa kerangka pribadi yang serius dari lemari mereka. “Sama sekali tidak ada aturan tentang itu,” kata Larmuseau.

“Seluruh gagasan bahwa Anda dapat kembali dan menjawab pertanyaan tentang masa lalu yang sebelumnya merupakan kotak hitam, sungguh mengejutkan,” kata Copeland. Tetapi hanya karena Anda dapat menggali masa lalu tidak berarti Anda akan menyukai apa yang Anda pelajari. “Bagaimana jika Anda bahkan tidak tahu apa yang akan Anda temukan? Dan apa yang Anda temukan terlalu berat untuk Anda tanggung, dan kemudian Anda tidak dapat menyadarinya?” dia bertanya. “Dan di sisi lain, itu seperti, Tuhan, sangat keren bahwa kita hidup di saat ini di mana Anda dapat membuka sel Anda dan mendapatkan semua pertanyaan ini dijawab, atau membuka sel dari orang lain yang ada di suatu objek, seperti sikat rambut.”

Haas mengatakan keluarga terkejut dengan temuan mereka tetapi akhirnya senang mengetahuinya. Dia menyesalkan bahwa tidak ada yang tahu nenek moyang sejati Renc saat dia hidup di bawah rezim Nazi. “Pada saat itu,” katanya, “itu akan membuat hidup mereka lebih mudah.”

Leave a Reply