Bagaimana Coronavirus Menciptakan Generasi Investor Muda

Premium Photo | Young investor or business man using mobile phone
Lebih dari sebelumnya, investor muda yang penuh harapan memanfaatkan kemerosotan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi virus korona, berharap menang besar di masa depan. Meskipun sudah lebih dari satu dekade, hanya sedikit dari kita yang melupakan awal dari Resesi Hebat.

Bagaimanapun, tahun 2007 menandai awal dari periode keuangan yang sangat kacau. Gelembung real estat meledak, rekening pensiun mencapai titik terendah, dan banyak bisnis menutup pintunya selamanya. Namun, bagi beberapa investor oportunistik yang membuat pilihan bijak, keuntungan dibuat selama waktu itu. Dan dengan resesi baru menghantam depan pintu kita, setelah satu dekade pertumbuhan pasar melonjak, sekelompok investor baru yang optimis berharap untuk mengubah beberapa tahun ke depan menjadi musim pertumbuhan mereka sendiri.

Apa yang Terjadi (dan Mengapa)

Sementara resesi telah diprediksi untuk beberapa waktu, beberapa bulan terakhir telah membuatnya terasa sedikit lebih dekat. Dan karena itu, tampaknya banyak kaum muda yang merasa terdorong untuk memulai perjalanan investasi mereka.

Bisa jadi teleworking dan masuknya waktu luang secara tiba-tiba atau hanya perasaan terdesak yang dipicu oleh ketidakpastian ekonomi – investor milenial baru dan Gen Z telah tumbuh menjadi Investasi Kawula Muda dalam jumlah yang mengejutkan beberapa minggu terakhir ini. Pialang online melihat akun baru dibuka dengan kecepatan rekor, dan tidak ada tanda-tanda ini akan segera berhenti.

Jika Anda benar-benar ingin mulai berinvestasi, salah satu pilihan yang kami rekomendasikan adalah Wealthfront . Mereka memiliki saldo minimum yang mudah dicapai, biaya rendah, dan antarmuka yang sederhana dan nyaman. Mereka adalah pilihan tepat untuk mulai berinvestasi dengan mudah dan cepat.

Apakah Ini Hal yang Baik?

Investor baru telah mengambil ketidakstabilan ekonomi baru-baru ini sebagai kesempatan untuk terjun ke air. Banyak yang telah menggunakan akun investasi baru mereka untuk “membeli penurunan”, dan jika mereka melompat pada waktu yang tepat (seperti pada tanggal 23 Maret, ketika pasar mencapai titik terendah dalam hampir tiga tahun), mereka mungkin telah melakukannya dengan cukup baik dan melihat pertumbuhan penting.

Penting untuk diingat bahwa hanya beberapa minggu telah berlalu, dan hal-hal sangat mungkin berubah. Ya, pasar melihat rebound (cukup cepat) tetapi melihat realitas ekonomi kita saat ini, sulit untuk mengetahui apa yang akan bertahan beberapa bulan ke depan – dan mungkin bahkan beberapa tahun -.

Ekonom di seluruh dunia telah memprediksi resesi cukup lama. Namun, berkat pandemi virus korona, dan dampaknya terhadap bisnis, pengangguran, dan kepercayaan pasar, itu terjadi lebih cepat dari yang diharapkan. Tidak mungkin untuk mengetahui seberapa lama dan dalam resesi akan terjadi. Namun, kemungkinan besar resesi, di atas pergulatan finansial yang sedang dihadapi, akan cukup untuk membuat banyak perusahaan bangkrut. Mengakui keniscayaan ini dapat membuat beberapa investor baru mengambil jeda, dan bahkan memikirkan kembali strategi mereka.

Investor Muda Lebih Rentan

Milenial dan Generasi Z muda memiliki kesempatan untuk mengubah kemerosotan ekonomi menjadi peluang membangun kekayaan — tetapi apakah mereka benar-benar mampu melakukannya? Generasi muda ini sudah memiliki saldo tabungan yang sangat rapuh. Mereka memulai karir mereka pada malam resesi terakhir, dan banyak yang tetap dibebani dengan hutang pinjaman mahasiswa. Akibatnya, baru-baru ini , hanya sekitar 13% penyewa milenial yang mampu membayar uang muka 20% untuk rumah dalam lima tahun ke depan.  Artinya, lebih penting lagi bagi investor muda ini untuk tetap bijaksana dan berhati-hati, sehingga mereka tidak mengambil risiko dari keuntungan tabungan yang telah mereka hasilkan – dan mungkin dibutuhkan dalam waktu dekat. untuk lebih lanjut kunjungi https://www.infosekilas.com

Apa yang Harus Dilakukan Jika Anda Ingin Berinvestasi Saat Ini

Meskipun kita berada dalam masa ketidakpastian, Anda mungkin juga merasa terdorong untuk mulai berinvestasi atau bahkan melipatgandakan upaya yang ada. Namun, jika Anda memilih untuk maju, ada beberapa aturan yang harus Anda ikuti.

Perhatikan Anggaran Anda

Memanfaatkan harga saham yang rendah dan kemerosotan ekonomi mungkin menjadi peluang bagi beberapa investor generasi ini untuk membangun kekayaan hidup mereka. Namun, penting bagi Anda untuk tidak menginvestasikan dana yang tidak dapat Anda tanggung kehilangannya, tidak peduli seberapa besar peluang yang terlihat.

Jika Anda menghadapi rejeki nomplok yang tidak terduga atau dapat memperoleh uang tambahan melalui pekerjaan sampingan, menempatkan dana tersebut untuk upaya investasi baru mungkin merupakan ide yang bagus. Pastikan Anda tidak membiarkan diri Anda (atau anggaran Anda) berada dalam air panas.

Mengikuti Haluan Biasa Mungkin Cukup

Anda mungkin tergoda untuk membeli saham atau waktu tertentu di pasar, terutama dengan resesi yang akan datang. Namun, bahkan berpegang teguh pada rencana investasi Anda saat ini – seperti menempatkan uang Anda di reksa dana atau mendistribusikan melalui portofolio yang seimbang – mungkin masih sangat menguntungkan dalam jangka panjang.

Ikuti terus kontribusi normal Anda, atau buatlah jadwal menabung / investasi yang dapat Anda ikuti selama bertahun-tahun yang akan datang. Ini mungkin bukan strategi investasi yang paling glamor tetapi seperti yang mereka katakan, lambat dan mantap memenangkan perlombaan.

Optimalkan Upaya Anda

Kapan pun Anda dapat memaksimalkan investasi Anda, Anda harus melakukannya.

Ini berarti bahwa rencana pensiun yang disponsori pemberi kerja seringkali merupakan ide yang bagus, terutama untuk keuntungan pajak. Jika majikan Anda menawarkan untuk mencocokkan sebagian dari upaya Anda, Anda setidaknya harus menabung cukup untuk memanfaatkan sepenuhnya uang gratis.

Jangan Lupa Mempersiapkan Yang Terburuk

Pastikan Anda memiliki tabungan yang cukup sebelum membuang terlalu banyak uang untuk investasi Anda.

Meskipun berinvestasi bisa menjadi cara yang bagus untuk menabung untuk masa depan dan membangun kekayaan, itu adalah rencana jangka panjang. Anda masih perlu memastikan bahwa Anda memiliki dana darurat yang siap diakses dan simpanan cair lainnya sebelum Anda mengalokasikan dana untuk upaya investasi yang baru Anda temukan.

Di depan kita ada berbulan-bulan — atau bahkan bertahun-tahun — penurunan keuangan yang tak terhindarkan. Tetapi sementara hal itu dapat memicu ketakutan atau keraguan pada beberapa orang, investor baru lainnya melihat ini sebagai peluang potensial seumur hidup mereka. Dengan banyak orang menyadari pentingnya berinvestasi (dan melakukannya lebih awal) mungkin untuk pertama kalinya, broker di mana-mana telah melihat pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya . Dan selama orang dewasa muda ini tetap bersemangat dan berhati-hati, kita mungkin melihat generasi baru investor yang sukses.

Leave a Reply