5 Hal yang Perlu Anda Ketahui Saat Membangun Rumah Baru

5 Hal yang Perlu Anda Ketahui Saat Membangun Rumah Baru

Membangun rumah baru Anda adalah pengalaman yang mengasyikkan dan terkadang luar biasa, tetapi bagi pembangun Anda itu sangat rutin, itulah sebabnya Anda harus menjadi peserta aktif dalam semua aspek proses pembangunan rumah untuk memastikan Anda mendapatkan rumah impian Anda.

Membangun rumah baru Anda tidak bisa menjadi latihan pasif, karena ada begitu banyak keputusan yang “harus” dibuat oleh Anda. Jika Anda tidak mampu atau tidak mau membuat keputusan ini, Anda akan memaksa pembangun Anda untuk membuatnya dan menanggung risiko bahwa rumah baru Anda tidak akan menjadi seperti yang Anda bayangkan atau menghabiskan biaya yang Anda pikirkan. Berikut adalah 5 hal yang harus Anda ketahui dan pertimbangkan saat membangun rumah baru Anda:

1. Ketahui nomor Anda

Sebelum Anda mulai membangun rumah baru Anda, jalankan beberapa angka untuk menentukan apakah Anda mampu membangun rumah yang Anda inginkan. Sebagian besar denah rumah menawarkan biaya untuk membangun alat (biasanya dengan biaya nominal) untuk memberi Anda perkiraan biaya konstruksi yang akurat berdasarkan tempat Anda membangun. Angka-angka tersebut termasuk biaya konstruksi, tunjangan pajak, dana untuk uang muka dan rekening lumpur, dan perhitungan terkait lainnya.

Setelah Anda menentukan bahwa Anda mampu membangun rumah yang Anda inginkan — beli denah rumah Anda dan pergilah ke bank untuk mengatur pembiayaan. Perlu diingat bahwa pinjaman konstruksi rumah sedikit berbeda dari pembiayaan hipotek biasa. Pertama, Anda memerlukan jalur kredit konstruksi rumah yang akan digunakan untuk membayar subkontraktor dan pemasok yang melakukan pekerjaan dan menyediakan persediaan. Setelah rumah Anda dibangun, Anda akan memerlukan hipotek perumahan untuk melunasi jalur konstruksi.

2. Periksa reputasi pembangun Anda

Banyak pembangun profesional jasa desain rumah di luar sana, tetapi tidak semua diciptakan sama. Lakukan sedikit riset untuk mengetahui pembangun mana yang memiliki reputasi terbaik. Apakah Anda mencari informasi secara online atau mendapatkan rekomendasi dari keluarga dan teman Anda, cari tahu apakah seorang pembangun dihormati karena melakukan pekerjaan yang berkualitas serta tepat waktu.
3. Bangun dengan mempertimbangkan penjualan kembali

Tidak peduli seberapa besar Anda mencintai rumah yang sedang Anda bangun, kecil kemungkinannya itu akan menjadi rumah terakhir yang Anda miliki. Mengetahui hal itu, Anda harus memperhatikan nilai jual kembali potensialnya. Jangan menambahkan begitu banyak peningkatan sehingga Anda melebih-lebihkan harga rumah Anda untuk lingkungan sekitar. Dan jangan memilih sesuatu yang terlalu luar biasa. Tanyakan pada diri Anda sendiri apakah fitur yang Anda pertimbangkan untuk dipasang kemungkinan akan menarik bagi orang lain.

4. Berpikir Hijau

Pastikan Anda melakukan riset untuk memaksimalkan efisiensi energi dalam desain rumah baru Anda. Arsitek dan pembangun Anda dapat membantu memastikan bahwa jendela Anda menghadap ke Selatan sehingga Anda mendapatkan sinar matahari sebanyak mungkin untuk menghangatkan rumah Anda. Anda pasti ingin memastikan bahwa kamar mandi, binatu, dan garasi berada di sisi selatan rumah Anda dan memiliki jendela kecil untuk meminimalkan kehilangan panas. Luangkan waktu untuk memilih insulasi dan sistem HVAC Anda, serta peralatan hemat energi dan keran dan toilet WaterSense.

5. Jangan lupa pukulannya

Bagian dari fase terakhir membangun rumah baru adalah membahas “daftar pukulan” Anda. Punch list adalah daftar yang dibuat di akhir konstruksi yang menunjukkan apa yang masih perlu dilakukan atau apa yang perlu diperbaiki pada konstruksi baru. Anda dan kontraktor Anda akan membuat daftar ini seminggu sebelum penutupan saat Anda melakukan perjalanan terakhir Anda. Anda harus membuat catatan setiap kali Anda mengunjungi lokasi konstruksi atau berjalan-jalan.

Jika Anda memiliki agen real estat, ada baiknya untuk meminta mereka berpartisipasi dalam daftar pukulan karena mereka tidak terikat secara emosional dengan rumah Anda dan mungkin memiliki mata yang lebih baik untuk mengidentifikasi kekurangan.

Saat membuat daftar pukulan untuk rumah baru Anda, ingatlah bahwa masalah biasanya terbagi dalam dua kategori: kekurangan yang masuk akal dan kekurangan yang tidak masuk akal. Cacat yang wajar adalah cacat yang termasuk dalam toleransi konstruksi bangunan (atau cacat kecil yang umumnya tidak mempengaruhi kualitas rumah baru). Di sisi lain, kekurangan yang tidak masuk akal adalah kekurangan yang harus diperbaiki. Masalah-masalah ini memang mempengaruhi kualitas rumah. Setelah kekurangan yang tidak masuk akal diperbaiki di rumah baru Anda, ini disebut penyelesaian substansial, yang berarti rumah baru itu layak huni dan dapat ditempati. Sebelum menutup rumah baru Anda, Anda akan memiliki satu langkah terakhir untuk memverifikasi bahwa item pada daftar pukulan Anda telah diperbaiki. Selama rumah baru telah mencapai titik penyelesaian substansial.

Leave a Reply