Tebak Apa yang Saya Dengar di Berita?

Tebak Apa yang Saya Dengar di Berita?

Saya jarang menonton berita di TV, terutama belakangan ini. Itu tidak terlalu menginspirasi atau membesarkan hati. Itulah salah satu alasan utama saya tidak berlangganan koran selama beberapa waktu sekarang. Laporan tersebut melukiskan gambaran yang cukup menyedihkan. Dan, sebagian besar prediksi mereka menggambarkan masa depan yang suram.

Pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa beritanya begitu menyedihkan? Itu karena itu tidak dirancang untuk membangun Anda dan mendorong Anda. Jurnalisme telah menyimpang cukup jauh dari sekedar melaporkan fakta. Tapi, ada pepatah lama: “Jika berdarah, itu mengarah.” Artinya, kisah yang paling tragis, dramatis, mengerikan, atau negatif, biasanya menjadi kisah utama. Dan itu berlaku untuk TV, radio, dan surat kabar.

Tapi pernahkah Anda memperhatikan perasaan Anda setelah menonton berita di TV? Apakah Anda segar, bersemangat, dan terinspirasi? Seperti saya, Anda mungkin tidak merasa bahagia, gembira atau bersemangat, bukan?

Banyak yang telah terjadi di negara kita dalam setahun terakhir. Sebagai hasil dari apa yang diketahui orang, atau, apa yang menurut mereka mereka ketahui, banyak yang memilih untuk mengkritik dan menyalahkan. Dan tentu saja untuk membuktikan perasaan mereka, mereka hanya melaporkan kembali kepada orang lain apa yang mereka dengar di berita. “Tebak apa yang kudengar di berita hari ini?” “Sudah kubilang mereka berencana melakukan itu; dan baru kemarin. Dan seterusnya dan seterusnya.

Saat ini banyak orang sedang menghadapi beberapa masalah yang sangat kritis. Masalah yang sangat serius membutuhkan solusi yang tepat. Aku mengerti itu. Namun, bagaimana jika Anda berfokus pada Berita Maluku lain? Bagaimana dengan mendengarkan Kabar Baik?

Saya benar-benar percaya bahwa apa pun keadaannya, betapa pun sulitnya hal itu, janji Tuhan tetaplah benar. Dan Dia akan mewujudkan janji-Nya bagi mereka yang memilih untuk memercayai dan memercayai-Nya.

Beberapa dari kisah itu berkesan bagi banyak orang, seperti Bani Israel menyeberangi Laut Merah. Dan tentu saja, itu pasti situasi yang sangat sulit dan tampaknya mustahil. Kemungkinan besar melawan mereka dengan tentara Mesir di satu sisi dan Laut Merah di sisi lain. Tapi, Tuhan punya solusi yang luar biasa.

Tapi bagaimana dengan beberapa akun yang kurang familiar, dan lebih personal? Misalnya, seorang perempuan dengan dua anak laki-lakinya, yang suaminya baru saja meninggal, meninggalkan keluarga dengan hutang yang belum terbayar? Dalam budaya itu sudah cukup buruk menjadi janda, apalagi berutang.

Bagi wanita itu, ini adalah situasi yang tampaknya tidak mungkin atau tanpa harapan. Dalam budaya itu, kedua putranya akan diambil untuk melunasi seluruh hutangnya. Tapi sekali lagi, Tuhan memberikan solusi. Wanita itu tidak hanya melunasi semua utangnya, tetapi dia memiliki cukup uang untuk hidup bersama kedua putranya.

Hari ini, kita sedang mengalami masa ekonomi yang sulit. Tapi bagaimana dengan hidup melalui kelaparan? Kelaparan sekitar 100 kali lebih buruk daripada ekonomi yang terpuruk. Seorang wanita dan putranya akan memakan sisa makanan mereka, dan kemudian mati begitu saja. Tapi Tuhan membawa solusi yang luar biasa.

Dalam hidup saya sendiri, ada saat-saat di mana bagi saya hal itu tampak seperti “segala rintangan melawan saya”. Mungkin Anda pernah menghadapi situasi yang sulit dan mengecilkan hati di mana Anda merasa ingin menyerah. Saya pasti punya.

Tapi, saya telah belajar bahwa kunci besar adalah di mana saya memutuskan untuk menempatkan fokus mental saya. Saya dapat memilih untuk melihat realitas saya saat ini dan menerimanya, dan kemudian memproyeksikan hasil yang sangat negatif sebagai akibat dari keadaan saat ini.

Atau, saya dapat memilih untuk berpikir secara berbeda. Saya bisa melihat Kabar Baik. Saya dapat melihat apa yang Tuhan telah janjikan kepada saya, dan memutuskan untuk tetap fokus pada apa yang telah Dia katakan. Saya dapat mencari solusi dari-Nya. Dalam melakukan itu, alih-alih mengharapkan hal-hal menjadi lebih buruk, saya mengharapkan hal-hal menjadi lebih baik, terlepas dari apa yang terjadi di sekitar saya.

Kita semua memilih pikiran apa yang kita pikirkan. Berita TV tidak akan banyak membantu membangun kepercayaan Anda kepada Tuhan. Tapi Kabar Baik akan. Dan jika berbicara tentang ekonomi, berikut adalah sesuatu yang dapat Anda lakukan untuk mengingatkan diri sendiri agar memiliki kepercayaan kepada Tuhan.

Ingatkan diri Anda setiap kali Anda membelanjakan uang, karena di setiap mata uang kita masih memiliki kata-kata, “Demi Tuhan, Kami Percaya.” Bukankah itu pengingat kecil yang bagus?

Beberapa mungkin memilih untuk memberi makan diri mereka sendiri semua yang diberitakan oleh berita TV, dan kemudian berharap bahwa entah bagaimana, pemerintah akan menangani semua masalah mereka. Saya memilih untuk menerima Kabar Baik, dan memiliki keyakinan pada janji kemakmuran Tuhan. Saya memilih untuk percaya pada Tuhan.

Leave a Reply